Mengenal Lebih Dalam Tubektomi Yuk! Kontrasepsi Permanen untuk Bunda

By Lafa Zidan Alfaini
Mengenal Lebih Dalam Tubektomi Yuk! Kontrasepsi Permanen untuk Bunda

hallobunda.co – Ada metode kontrasepsi baru yang wajib Bunda ketahui, yakni tubektomi.

Metode tubektomi memiliki efektivitas yang tinggi dalam mencegah kehamilan yang tidak diinginkan.

Namun, ada beberapa syarat yang perlu diperhatikan oleh Bunda guna kelancaran operasi metode tubektomi ini.

Beberapa pasangan memilih untuk merencanakan berapa anak yang ingin mereka miliki.

Ketika jumlah anak yang diinginkan terwujud, program Keluarga Berencana (KB) biasanya akan diikuti. Berbagai macam metode kontrasepsi telah hadir di Indonesia.

Metode sederhana yang terdiri dari kalender, suhu basal, dan lain sebagainya. Kedua, metode modern berupa pil, suntik, implan, dan lainnya.

Di samping itu, juga ada kontrasepsi dengan metode tubektomi yang dikenal efektif mencegah kehamilan.

Sebelum membahas lebih jauh, maka Bunda harus mengetahui bahwa tubektomi itu apa.

Dikutip dari situs Mayoclinic, metode tersebut merupakan salah satu jenis alat kontrasepsi yang permanen.

Hal ini juga dikenal sebagai pengikatan tuba atau sterilisasi tuba, selama operasi ini, saluran tersebut akan sering dipotong dan diikat untuk mencegah kehamilan seumur hidup Bunda.

Baca Juga  Bunda Positif Hamil Tapi Keluar Darah Terus Menerus Setiap Saat, Normal Tidak Ya?

Tubektomi akan mencegah sel telur berpindah dari ovarium dan turun ke rahim melalui saluran tuba.

Jadi metode ini juga akan mengalami sperma yang masuk ke saluran tuba menuju sel telur.

Dalam Jurnal Biometrika dan Kependudukan (JBK) tahun 2018, tubektomi atau Metode Operasi Wanita (MOW) diartikan sebagai setiap tindakan operasi pada dua saluran telur perempuan dengan cara diikat atau dipotong.

Kondisi tersebut akan menghalangi bertemunya sel sperma dan ovum di ampula.

Operasi tersebut bersifat permanen. Jadi, membuat wanita tidak akan melahirkan anak lagi.

Tubektomi sering disalahartikan dengan histerektomi, padahal keduanya sangat berbeda.

Prosedur histerektomi parsial dilakukan dengan mengangkat rahim. Bunda akan tetap berovulasi, tetapi tidak akan bisa hamil.

Histerektomi lengkap melakukan pengangkatan rahim dan ovarium, yang dapat memicu masa menopause lebih cepat.

Sedangkan tubektomi, ovulasi dan menstruasi tetap berlangsung hingga terjadi proses menopause secara alami.

Pesatnya pertumbuhan penduduk membuat negara dengan padat penduduk mencari cara untuk menekan angka kelahiran.

6 Syarat Metode Tubektomi

6 Syarat Metode Tubektomi

Metode tubektomi pada praktiknya biasanya akan dianjurkan untuk ibu berusia di atas 30-35 tahun dengan anak minimal dua yang hidup dan sehat.

Baca Juga  Benarkah Setelah Melahirkan Otak Ibu Menjadi Lemah? Cari Faktanya Yuk Bunda!

Adapun usia anak terakhir setidaknya 2-3 tahun.

Kalau kontraindikasi medisnya, bila Bunda memiliki kendala operasi secara umum yang dapat meningkatkan risiko saat operasi.

Misalnya, gangguan pembekuan darah atau tekanan darah tidak normal, atau adanya kendala persetujuan dari ibu dan pasangannya.

Selain itu, ada beberapa kondisi yang membuat wanita tidak dapat menjalani metode kontrasepsi tubektomi, antara lain:

  • Wanita hamil atau dicurigai hamil.
  • Adanya perdarahan melalui vagina yang belum terjelaskan penyebabnya.
  • Adanya infeksi sistematik atau pelvic akut yang belum sembuh atau masih dikontrol.
  • Adanya kondisi yang menyebabkan ibu tidak boleh menjalani proses pembedahan.
  • Ibu dan/atau pasangan masih kurang mantap atau kurang pasti dengan rencananya terkait fertilitas pada masa mendatang.
  • Belum memberikan persetujuan tertulis (informed consent).

Pada dasarnya, metode KB tubektomi dapat dilakukan pada wanita usia berapa pun, tapi tanpa kontraindikasi medis.

Dengan catatan, selama pasien dan pasangan telah mendapat informasi lengkap mengenai kelebihan dan kekurangan metode ini.

Baca Juga  Mimisan saat Hamil Bikin Khawatir? Sebelum Terlambat, Yuk Kenali Penyebab Hingga Cara Menghentikannya Dengan Tepat!

Beserta alternatif metode KB lainnya dan yakin tanpa tekanan akan melakukan tindakan ini. Lalu, dituangkan hitam di atas putih.

Persiapan dan Perawatan Setelah Tubektomi

biasanya ibu yang akan melakukan prosedur tubektomi diminta untuk menghindari hubungan seksual dengan ejakulasi di dalam vagina.

Selain itu, juga diminta menggunakan KB lain selama satu bulan sebelum tindakan, semisal IUD.

Hal tersebut guna benar-benar memastikan tidak ada kemungkinan kehamilan saat prosedur dilakukan.

Persiapan lainnya kurang lebih sama dengan tindakan medis lain. Karena, kehamilan merupakan kontraindikasi dilakukan tubektomi,

Sementara itu, beberapa perawatan pasca tubektomi yang sebaiknya dilakukan di antaranya:

  • Melakukan perawatan luka sesuai metode tindakan (ada beberapa metode tubektomi) dan instruksi dokter.
  • Hindari angkat beban berat setidaknya 1 bulan.
  • Hindari aktivitas berat selama 1-2 minggu.
  • Hindari dulu hubungan seksual sampai dinyatakan boleh saat kontrol rawat jalan.

Itulah beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang kontrasepsi tubektomi.

Disarankan untuk berkonsultasi dahulu dengan dokter sebelum memutuskan menggunakan tubektomi atau kontrasepsi lainnya.***

TAGGED: